Nuffnang Advertisement

Thursday, January 23, 2020

Pembuli dan Pemangsa


Semalam terbuka rancangan Prof. Muhaya, Astro 104 pukul 9pm kalau tak silap. Tetamu jemputan dia Sherry Ibrahim. Diorang berbincang pasal netizen2 yang suka komen benda2 yang tidak elok untuk dibaca. Menyakitkan hati dan menyebarkan berita yang tak betul. Netizen2 macam ni digelar pembuli dan pemangsa adalah orang yang menerima kutukan.

Kata Prof. kita kena kesian dekat kedua2 ini. Maknanya pembuli dan pemangsa. Pembuli sebab apa yang dicakapkan tentang orang lain itu sebenarnya dia bercakap dan menghentam diri dia sendiri. Dia tak dapat marah diri sendiri jadi dia lepaskan dekat orang lain. Dia tak dapat capai apa yang orang lain capai jadi untuk tenangkan diri, dia akan menghentam sana sini untuk mendapatkan kepuasan. Orang macam ni tak pernah rasa puas hati dengan apa yang ada disekeliling sbb dia tidak ada perasaan bahagia dalam diri. Jadi kita kena kesian kat dia dan mendoakan dia. Orang2 macam ni tak ada perasaan sebab apa yang ditulis dia tidak pernah fikir pasal perasaan orang lain. Menyebarkan sesuatu perkara sehingga menjadi fitnah atau membuka aib seseorang menjadi keseronokan bagi mereka.

Sebagai contoh dia lihat sepasang suami isteri bahagia. Netizen ini tidak mahu ambik pendekatan untuk menjadikan pasangan itu sebagai contoh malah tak sabar menunggu untuk sesuatu kesilapan terjadi supaya aib mereka blh dia buka atau menghentam dengan apa yang terjadi. Jadi kita tahu dalam diri dia sebenarnya mmg tidak bahagia. Jadi dengan menghentam orang itu dia rasa kepuasan sbb itulah yang ada dlm diri dia.  

Betul kata Prof Muhaya kita kena kesian kan pembuli2 ini. Pemangsa lagi lah kena kesian sbb orang ini lah yang akan menerima segala fitnah, aib dibuka, kutukan yang melampau tanpa ada rasa belas kasihan. Pemangsa kena kuat dan sentiasa mendoakan yang terbaik untuknya.

Terbuka hati aku bila Prof nasihat benda2 macam ni. Bayangkan artis2 ni menghadapi hentaman yang bertubi2 dari netizen. Sekarang semua benda dihujung jari. Satu kesilapan blh dikongsi ke seluruh dunia. Mungkin belum kena dekat batang hidung sendiri jadi kita tidak rasa bersalah untuk aib kan orang. Think positif dan doakan terbaik agar kita tak jadi pembuli.

Nasib baik Prof tak buka talian...nak juga tanya soalan

"Macam mana pula dengan orang yang dia suka diri dihentam, buat perkara2 yang blh orang bercakap supaya diri dia sentiasa diperkatakan"

Tapi aku dapat rasakan Prof akan jawab itu Mental atau sakit jiwa..hahaha 

No comments: